// //

Sejarah Gunung Bromo dan Legenda Asal Usul Suku Tengger

sejarah bromo, legenda bromo, asal usul bromo, cerita gunung bromo
Sejarah Gunung Bromo dan Cerita Legenda Asal Usul Suku Tengger berbeda dengan beberapa legenda objek wisata lainnya. Gunung Bromo dahulu kala adalah gunung terbesar di Jawa, namun setelah letusan yang terbesar pada waktu itu membuat gunung ini tercipta beberapa objek-objek baru yang sangat indah. Seperti yang terlihat sekarang munculnya gunung Bathok, gunung Widodaren dan beberapa bukit lainnya akibat letusan dahsyat itu.

Sejarah Gunung Bromo dan Legenda Asal Usul Suku Tengger

Mengapa gunung di Jawa Timur ini di beri nama Bromo?, Bromo berasal dari kata Brahma, yaitu nama Dewa penguasa tertinggi menurut konsep ketuhanan Agama Hindu. Sesuai dengan wujud Gunung Bromo pada masa itu yang merupakan gunung tertinggi dan masyarakat Nusantara masih pada masa kejayaan Hindu Budha terutama masyarakat di sekitar lereng gunung Bromo. Namun, kata Brahma lama kelamaan dari masa ke masa menjadi Bromo karena logat bahasa Jawa yang sangat kental.

Mengapa salah satu daerah di lereng gunung Bromo diberi nama Suku Tengger?. Dahulu kala ada seorang putri cantik jelita dan diyakini adalah titisan Dewa. Putri tersebut diberi nama Roro Anteng karena pada waktu Ibunya melahirkan Roro Anteng tidak menangis sedikitpun. Anteng berasal dari bahasa Jawa yang artinya diam, tidak berbicara dan tidak bergerak. Satu lagi seorang pria tampan, gagah dan perkasa merupakan anak dari seorang Brahmana. Pria ini dilahirkan dengan keadaan sehat dan bugar sehingga dinamai Joko Seger. Nama Suku Tengger sendiri berasal dari kata Roro Anteng dan Joko Seger, agar kedengarannya lebih bagus masyarakat sekitar mengambil akhirannya saya yaitu (teng) dan (Ger), Akhirnya wilayah itu menjadi nama Tengger. Tengger sendiri juga mempunyai makna yang tersirat yaitu Tenggring Budi Luhur yang berarti moral tinggi dan simbol perdamaian abadi. Hal ini hingga sekarang diterapkan oleh masyarakat suku Tengger untuk hidup rukun dan harmonis antar sesama.

Kali ini saya akan menceritakan Kisah Sejarah Terjadinya Gunung Bromo, bisa di sebut Cerita Dongeng Legenda Asal Usul Gunung Bromo. Suatu kisah menceritakan seorang putri cantik bernama Roro Anteng seperti yang saya tulis diatas, dilamar oleh seorang pria sakti namun berhati jahat. Roro Anteng tidak mencintai pria itu, dia lebih memilih pria yang bernama Joko Seger karena ketampanan dan kewibawaannya. Karena sifat Roro yang lemah lembut dan merasa tidak enak jika menolak lamaran pria sakti itu secara langsung, Roro memberikan sebuah syarat untuk dibuatkan lautan diatas gunung sebelum fajar datang. Jika pria sakti berhasil melakukan syaratnya maka dengan terpaksa Roro harus menerima lamarannya, jika tidak berhasil maka pria sakti yang berhati jahat tersebut gagal melamar si Roro Anteng.

Cerita Misteri Gunung Bromo Jawa Timur

Ketika pria sakti tersebut mulai mengerjakan apa yang dipinta oleh wanita yang dicintainya, si Roro mulai gelisah karena dia takut semua syarat yang dia beri terpenuhi. Saat pria sakti mengangkat pasir menggunakan tempurung kelapa, si Roro mempunyai rencana untuk menggagalkan pekerjaan pria sakti tersebut. Roro Anteng menjalankan rencana yaitu menabur biji Jagung untuk memanggil ayam di tengah malam agar ayam tersebut berkokok seolah-olah fajar datang. Tiba-tiba pria sakti tersebut kaget dan marah karena ada suara ayam berkokok pikirnya fajar telah tiba. Lalu pria sakti tersebut menendang tempurung kelapa tersebut terlempar jauh dan tengkurap sementara pasirnya juga ikut tumpah. Tempurung kelapa tersebut kini menjadi Gunung Bathok dan pasirnya menjadi lautan pasir yang berada disekelilingnya sementara gunung Bromo itu adalah sumur yang sangat dalam seolah-olah jika di lempari batu tidak kunjung jatuh.

Dengan kegagalan pria sakti tersebut Roro Anteng senangnya bukan main karena selama ini Roro telah mencintai seorang pria bernama Joko Seger, begitupun pria yang dicintainya. Akhirnya kedua insan yang saling mencintai tersebut menikah. Namun mereka belum kunjung mempunyai keturunan bertahun-tahun sampai akhirnya Roro Anteng bermimpi bertemu dengan Dewa dan berkata "Kamu akan segera mempunyai anak dan jika anak itu lahir, segera lemparkan ke Kawah Gunung Bromo sebagai tanda bersyukur kelak kamu akan di aruniai anak banyak". Setelah Roro bermimpi tak lama perutnya mengandung dan lahirlah seorang bayi, namun Roro ingat kepada mimpi tersebut dan segera melakukan apa yang dikatakan oleh Dewa di mimpinya. Tak lama kemudian Roro Anteng dan Joko Seger dikaruniai anak lagi. Sampai sekarang tradisi ini di pertahankan olah masyarakat tengger, yaitu melemparkan hasil bumi yang mereka peroleh sebagai tanda bersyukur kepada Sang Hyang Widhi. Tradisi ini disebut Kasada (Yadya Kasada) yang dilaksanakan pada tanggal 14 bulan kasada pada penanggalan Hindu.

Itulah beberapa singkat Kisah Cerita versi www.paketbromotour.com yang menyambung mulai dari Sejarah Asal Usul Nama Bromo, Legenda Suku Tengger, Kisah Terjadinya Gunug Bromo dan Upacara Ritual Tradisi Adat Suku Tengger. Semua ini kami rangkum dari beberapa cerita dari petuah-petuah yang masih hidup hingga sekarang. Semoga Cerita ini dapat menambah pengalaman pembaca dan terus mencintai adat dan budaya kita.